Mungkinkah puasa menjadi kunci kehidupan yang panjang dan sihat?

Mungkinkah puasa menjadi kunci kehidupan yang panjang dan sihat?

PENAFIAN

Pandangan yang dinyatakan di sini adalah pendapat pakar dan, seperti isi kandungan dalam Panduan Kesihatan, bukan pengganti nasihat, diagnosis, atau rawatan perubatan profesional. Sekiranya anda mempunyai pertanyaan atau masalah perubatan, sila berbincang dengan penyedia perkhidmatan kesihatan anda.

A. Puasa berselang adalah istilah payung yang merujuk kepada beberapa corak makan yang berbeza yang menyekat makan dengan cara tertentu. Di pelbagai jenis, tempoh puasa kelihatan berbeza. Dalam beberapa gaya berpuasa, anda mengelakkan semua makanan selama sehari, yang lain mengecilkan waktu di mana anda boleh makan makanan anda ke tingkap kecil, dan beberapa rancangan untuk anda makan setiap hari — hanya dalam jumlah kecil beberapa hari dan lain-lain atau hari tidak berpuasa.

Puasa sebenarnya sudah lama wujud dan kemungkinan berasal dari agama. Beberapa agama berpuasa dalam beberapa cara, tetapi tidak sampai dua tahun yang lalu puasa benar-benar bermula dan menjadi lebih popular. Sejak itu, saya telah melihat banyak perbincangan di blog mengenai semua manfaat kesihatan berpuasa, dari membantu menurunkan berat badan hingga membantu anda hidup lebih lama. Tetapi walaupun ada penyelidikan yang dilakukan mengenai puasa, penting untuk diingat bahawa itu adalah awal. Banyak kajian dilakukan terhadap haiwan. Kajian manusia adalah kecil, kebanyakannya 20-30 orang, dan bergantung pada data yang dilaporkan sendiri dari para peserta - yang diketahui sekurang-kurangnya sedikit tidak tepat.

Iklan

Temui Plenity --Sebuah alat pengurusan berat badan yang dikeluarkan oleh FDA

Plenity adalah terapi hanya dengan preskripsi. Untuk penggunaan Plenity yang selamat dan betul, berbincang dengan profesional penjagaan kesihatan atau rujuk ke Arahan Penggunaan .

Ketahui lebih lanjut

Q. Bolehkah puasa benar-benar membantu memperluas jangka hayat?

A. Walaupun beberapa kajian menunjukkan bahawa berpuasa berpotensi memperpanjang jangka hayat, semua kajian ini dilakukan pada haiwan. Terdapat segelintir kajian yang dilakukan pada tikus yang menunjukkan bahawa tikus pada rejimen puasa hidup lebih lama daripada yang biasa makan. Terdapat juga kajian terbaru yang dilakukan pada monyet yang menemui perkara yang sama: Monyet yang berpuasa hidup lebih lama daripada monyet yang tidak berpuasa. Tetapi ini adalah model haiwan. Kita tidak dapat mengatakan sama ada penemuan ini berlaku pada manusia.

Orang juga suka membincangkan idea bahawa badan beralih dari pembakaran gula dan glukosa kepada bergantung pada keton untuk tenaga. Tetapi kita tahu sedikit tentang perkara ini. Terkait dengan idea ini bahawa puasa mendorong autophagy, yang secara harfiah bermaksud makan sendiri. Teorinya adalah bahawa tubuh akhirnya dapat melihat ke dalam dirinya sendiri dan bekerja pada sistem yang memerlukan penyembuhan kerana tidak menghabiskan tenaga untuk memproses makanan. Tetapi kita tidak mempunyai cara untuk mengukurnya pada manusia. Hanya ada satu kajian yang dilakukan mengenai autophagy dan puasa dan ia dilakukan pada cacing. Mungkin dalam beberapa tahun akan datang, kita akan mempunyai cara untuk mengukurnya pada manusia. Penyelidik sedang mengusahakannya. Tetapi buat masa ini, kita tidak dapat mengukurnya dan tidak mempunyai cara untuk mengesahkan bahawa ia berlaku pada manusia. Perlu juga disebutkan bahawa tidak ada bukti kukuh bahawa sekatan kalori dalam bentuk apa pun membawa kepada jangka hayat yang lebih lama pada manusia.

Saya rasa anda boleh mengatakan bahawa berpuasa memanjangkan jangka hayat kerana dapat mengurangkan risiko penyakit. Tetapi ini adalah kawasan lain di mana banyak kajian yang dilakukan telah menggunakan haiwan, jadi tidak jelas apakah perkara yang sama akan berlaku pada manusia. Ini dapat membantu orang menurunkan berat badan - dan kita tahu bahawa dari kajian manusia - yang dapat menurunkan faktor risiko untuk beberapa penyakit kronik seperti penyakit jantung. Ia juga dapat menurunkan kadar gula dalam darah, dan dengan cara itu, orang yang menghidap diabetes jenis 2 dapat menguruskan keadaan mereka.

P. Pertimbangan untuk berpuasa sekejap

A. Walaupun banyak blog mengatakan, masih banyak yang tidak kita ketahui mengenai puasa. Sebilangan besar penyelidikan adalah awal. Kajiannya kecil, dapat dilihat di antara 20 hingga 30 orang. Kami baru sahaja menyelesaikan kajian yang merangkumi 100 orang, tetapi saya yakin ini adalah kajian manusia terbesar setakat ini. Banyak kajian lain, seperti kajian mengenai bagaimana berpuasa dapat memanjangkan jangka hayat, dilakukan pada haiwan. Jadi pada ketika ini, kita tidak boleh mengatakan bahawa hasilnya akan berlaku pada manusia.

Tidak semua ujian klinikal mewakili populasi umum. Terdapat banyak minat tentang apa yang dapat dilakukan puasa untuk populasi tertentu, seperti orang yang menghidap diabetes jenis 2. Oleh itu, hasil percubaan yang melihat secara khusus kumpulan ini tidak boleh berlaku untuk semua orang yang mencuba gaya makan ini. Perkara yang sama berlaku untuk kajian yang hanya mempunyai peserta gemuk. Kita tidak dapat mengetahui dengan pasti bahawa kesan baik yang dijumpai berlaku di semua berat badan, saiz, dan komposisi badan.

Ada sebilangan orang yang tidak seharusnya berpuasa. Kita tidak boleh mengatakan bahawa selamat untuk wanita hamil, kanak-kanak, atau orang tua. Gaya makan ini juga dapat memicu orang dengan riwayat pesta makan atau gangguan makan — terutama gangguan makan berlebihan — kerana ini adalah bentuk larangan diet. Walaupun seseorang telah mengalami pemulihan gangguan makan dan merasa selesa untuk membatasi makanan selama beberapa jam, puasa mungkin tidak memberikan hasil yang diharapkan bagi mereka. Orang yang mempunyai riwayat tingkah laku suka makan cenderung tidak menurunkan berat badan ketika berpuasa kerana mereka berlebihan untuk pembatasan hari puasa pada hari raya dengan meningkatkan pengambilan kalori, jadi tidak ada sekatan kalori yang benar.

Walaupun bermanfaat bagi sesetengah orang, penurunan berat badan dapat digambarkan sebagai kesan sampingan dari diet puasa. Itu boleh membahayakan orang yang menggunakan ubat tertentu kerana berat badan digunakan untuk mengira dos yang tepat. Atas sebab itu, orang yang mengambil ubat preskripsi harus membincangkan kemungkinan mengikuti diet puasa berselang dengan penyedia perkhidmatan kesihatan mereka. Profesion perubatan boleh mempertimbangkan sama ada ia selamat untuk individu itu. Walaupun selamat, puasa harus dipantau oleh profesional penjagaan kesihatan jika ada ubat yang diperlukan untuk mengelakkan kesan buruk.