Mengapa vaksin COVID-19 diberikan dalam dua dos?

Mengapa vaksin COVID-19 diberikan dalam dua dos?

Penafian

Sekiranya anda mempunyai pertanyaan atau masalah perubatan, sila berbincang dengan penyedia perkhidmatan kesihatan anda. Artikel mengenai Panduan Kesihatan disokong oleh kajian dan maklumat yang dikaji oleh rakan sebaya dari masyarakat perubatan dan agensi kerajaan. Namun, mereka bukan pengganti nasihat perubatan, diagnosis, atau rawatan profesional.

Beratus-ratus tahun yang lalu, ketika cacar merajalela di seluruh Eropah, orang menyedari bahawa pembantu rumah susu (wanita yang duduk di bangku kecil dan sapi yang diberi susu) kelihatan tidak tahan dengan penderitaan yang mengerikan.

Seorang saintis, Edward Jenner, berteori bahawa kerana wanita-wanita ini kadang-kadang turun dengan penyakit yang serupa, tetapi lebih ringan, mereka menangkap dari lembu yang dikenali sebagai cacar sapi (Morgan, 2013). Untuk menguji teorinya, dia melakukan apa yang akan dilakukan oleh siapa pun di zaman tanpa etika perubatan, peraturan, atau pertanggungjawaban: mengikis beberapa nanah dari bisul di lengan seorang pembantu susu yang dijangkiti cacar air, dan mendedahkan seorang anak muda ke nanah. Kemudian dia mendedahkan anak itu kepada cacar air, dan tidakkah kamu tahu? Kanak-kanak itu kebal.



menjadikan batang anda lebih besar tanpa pil

Oleh itu lahirlah vaksin pertama. Profilaktik primitif ini berjaya membasmi penyakit yang merosakkan populasi manusia, membunuh lebih dari 500 juta orang selama 100 tahun terakhir kewujudannya. Akhirnya pada tahun 1980, cacar diisytiharkan sebagai perkara masa lalu oleh Pertubuhan Kesihatan Sedunia (CDC, 2016).

Nasib baik, sains telah datang jauh mengenai vaksin. Terima kasih kepada teknologi moden dan banyak saintis yang cemerlang, kaedah lama untuk mendedahkan orang kepada sejumlah besar virus berjangkit telah hilang. Sebaliknya, seperti yang berlaku dengan vaksin penyakit coronavirus 2019 (COVID-19), kita terdedah kepada sebahagian kecil dari bahan genetik virus, yang memungkinkan sistem kekebalan tubuh kita belajar mengenal pasti virus tanpa benar-benar menyebabkan penyakit.



Vital

  • Vaksin COVID-19 yang ada sekarang memerlukan dua dos setiap satu. Kerana bagaimana sistem imun kita berfungsi, beberapa vaksin hanya memerlukan satu dos sementara yang lain memerlukan dua atau lebih dos.
  • Untuk vaksin COVID-19 (dibuat oleh Pfizer-BioNTech dan Moderna), dos pertama menjadikan sistem imun anda mengenali virus dan dos kedua menguatkan daya tahan tubuh anda sehingga berkesan melawan jangkitan.
  • Satu dos setiap vaksin sekitar 50% berkesan untuk mencegah jangkitan. Penyelidikan menunjukkan bahawa dos kedua masing-masing meningkatkan kemampuan sistem imun anda untuk bertindak balas terhadap virus, menjadikannya sekitar 95% berkesan.

Mengapa saya memerlukan dua dos vaksin COVID-19?

Semasa vaksin COVID-19 dilancarkan, anda mungkin tertanya-tanya mengapa sebilangan vaksin memerlukan dua dos, sementara yang lain berkesan setelah hanya satu dos.

Dua vaksin pertama yang mendapat Kebenaran Penggunaan Kecemasan (EUA) dari Pentadbiran Makanan dan Dadah A.S. (FDA) adalah vaksin Moderna dan vaksin Pfizer-BioNTech. Setiap vaksin ini memerlukan dua dos untuk mencapai tahap keberkesanannya.

Vaksin merangsang tindak balas imun yang sedikit berbeza, dan sementara satu dos memberi anda perlindungan yang signifikan dari COVID-19, para penyelidik mendapati bahawa dos kedua paling berkesan untuk membasmi jangkitan COVID-19. Itu kerana setiap pendedahan kepada vaksin memperkuat kemampuan tubuh anda untuk memberi tindak balas terhadap virus.



betapa biasa adalah zakar 9 inci

Apabila sistem imun kita terdedah kepada sesuatu yang asing (seperti virus, atau vaksin dalam kes ini), sistem kekebalan tubuh kita menghasilkan antibodi. Antibodi berfungsi seperti magnet kecil, dan melekat pada sel yang dijangkiti. Antibodi ini kemudian merekrut pemain lain dari sistem imun kita, yang masuk dan memusnahkan sel yang dijangkiti virus.

Malangnya, tindak balas pertama ini berumur pendek dan tahap antibodi menurun setelah kira-kira empat minggu. Kenapa? Ini bukan kegagalan sistem imun kita, tetapi memastikan bahawa badan kita tidak membuang masa dan tenaga yang tertumpu pada sesuatu yang sudah tidak ada lagi.

Setelah terdedah kedua pada virus yang sama, sistem kekebalan tubuh kita melancarkan tindak balas yang lebih kuat. Tindak balas kedua ini memuncak dengan lebih pantas, mencapai tahap perlindungan yang mengagumkan hanya dalam tujuh hari. Lebih penting lagi, ia mewujudkan ingatan imun yang berlangsung selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun (Siegrist, 2016).

Bilakah anda harus mendapat dos pertama dan kedua?

Ujian vaksin Moderna dan Pfizer-BioNTech hanya mengikuti orang yang mendapat dos pada jurang yang disyorkan masing-masing dengan jarak 28 dan 21 hari. Penyelidik tidak terus memantau orang dengan jurang yang berbeza. Atas sebab itu, ini adalah cadangan untuk sementara waktu.

Ini tidak bermaksud jurang masa yang lain tidak menguntungkan. Ini hanya bermaksud bahawa kita tidak mempunyai maklumat yang mencukupi untuk membuat cadangan mengenai alternatif. Tetapi semakin banyak orang menerima vaksinasi ini, semakin banyak maklumat yang dikaji oleh penyelidik mengenai seberapa berkesan vaksin tersebut, dan sejauh mana kita dapat meluaskan hadnya.

berapa lama saya boleh mengambil meloxicam

Sebenarnya, analisis oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mendapati bahawa a 42 hari (enam minggu) jurang juga boleh diterima. Walau bagaimanapun, penyimpangan dari jadual ini tidak semestinya tidak berkesan, ini hanyalah gambaran dari maklumat yang kami ada (CDC, 2021).

Adakah jumlah masa yang sesuai antara dos?

Ia bergantung. Dalam beberapa aspek, lebih lama lebih baik. Ini memberi peluang kepada sistem imun untuk mengembangkan tindak balas yang ideal sebelum terdedah lagi, memaksimumkan tindak balas jangka panjang (Siegrist, 2016).

Inilah masalahnya. Setelah mendapat dos pertama vaksin COVID-19, anda akan mendapat sebahagian perlindungan daripada virus. Tetapi jika anda menangkap COVID-19, anda adalah tuan rumah bagi versi virus yang secara teorinya lebih berjangkit - yang terus berubah - bahawa vaksin mungkin kurang berkesan.

Itulah sebabnya kami memerlukan masa yang optimum antara tembakan. Untuk vaksin pelbagai dos, selang waktu sekurang-kurangnya tiga minggu antara dos pertama dan kedua untuk memberikan hasil yang optimum. Itulah sebabnya (untuk saat ini setidaknya) sangat penting bagi orang untuk terus memakai topeng, tetap berjauhan secara sosial, dan tinggal di rumah bila mungkin — walaupun setelah divaksinasi.

Faktor penting lain untuk memahami tindak balas imun adalah usia anda mendapat vaksin. Sekiranya anda pernah hamil, misalnya, anda mungkin telah menerima apa yang disebut vaksin pertusis. Vaksin ini melindungi dari keadaan yang disebut batuk rejan, yang biasanya tidak berbahaya jika anda dijangkiti ketika dewasa. Sekiranya anda menganggapnya sebagai bayi, ia boleh membawa maut.

Malangnya, beberapa vaksin tidak dapat merangsang tindak balas imun yang mencukupi pada bayi kerana sistem imun bayi adalah terlalu tidak matang untuk bertindak balas . Nasib baik, antibodi dapat menyeberangi plasenta dan menjangkau bayi sebelum ia dilahirkan. Atas sebab itu, orang hamil menerima vaksin yang memberi perlindungan kepada bayi dari batuk rejan selama beberapa bulan pertama setelah ia dilahirkan.

Ini semua menggambarkan mengapa vaksin sangat penting untuk menghentikan penyebaran coronavirus. Semakin cepat orang mendapat vaksin, semakin cepat perkara dapat kembali normal - atau seperti biasa seperti keadaannya. Semasa vaksin diedarkan, perhatikan kelayakan anda dan orang yang anda sayangi sehingga kita semua dapat saling melindungi.

Sejauh mana keberkesanan vaksin COVID-19 yang ada sekarang?

Berkat teknologi moden dan kajian besar yang dilakukan pada sekumpulan besar orang, banyak yang kita tahu mengenai vaksin COVID-19. Kedua-duanya dianggap selamat dan sangat berkesan untuk mencegah jangkitan dan gejala COVID-19 yang teruk.

Tetapi ada beberapa perkara yang tidak kita ketahui, seperti berapa lama perlindungan dari coronavirus sebenarnya berlangsung. Sebagai contoh, data yang ada menunjukkan bahawa dos pertama vaksin Pfizer memberikan perlindungan sekitar 50%, sementara dos kedua meningkatkannya menjadi Julat keberkesanan 95% (Pfizer, 2020). Kami juga melihat perkara yang sama dengan selesema. Pukulan selesema tahunan memberikan kira-kira 50% perlindungan dari virus influenza, tetapi keberkesanannya sebenarnya berbeza antara lelaki, wanita, dan dari pelbagai peringkat umur.

Bonus lain untuk mendapat vaksin adalah vaksin tidak hanya melindungi orang yang mendapatnya. Ia dapat melindungi seluruh komuniti, termasuk mereka yang tidak dapat atau tidak akan mendapat vaksin. Semakin kurang orang yang dijangkiti, semakin kecil kemungkinan virus itu menemui inang yang sesuai. Akhirnya, pepijat itu hilang sama sekali - fenomena yang disebut kawanan kekebalan (CDC, 2018).

Kekebalan kawanan melindungi kedua-dua orang yang tidak dapat divaksin dan bahagian penduduk yang vaksinnya tidak begitu berkesan. Para penyelidik menganggarkan bahawa untuk mencapai tahap kekebalan kawanan dari coronavirus, kita memerlukan tempat sekitar 70% orang yang harus dilindungi (sama ada melalui jangkitan atau vaksinasi) (Nayer, 2020). Tetapi, tentu saja, semakin meriah.

adalah jus pembersih yang baik untuk anda

Rujukan

  1. Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC). (2016). Sejarah Cacar. Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit. Diakses pada 17 Februari 2021 dari https://www.cdc.gov/smallpox/history/history.html
  2. Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC). (2019). Keberkesanan Vaksin Selsema Musim, 2017-2018. Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit. Diakses pada 17 Februari 2021 dari https://www.cdc.gov/flu/vaccines-work/2017-2018.html .
  3. Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC). (2021). Pertimbangan Klinikal Interim untuk Penggunaan Vaksin mRNA COVID-19. Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit. Diakses pada 17 Februari 2021 dari https://www.cdc.gov/vaccines/covid-19/info-by-product/clinical-considerations.html
  4. Kumpulan Kerja Pakar Imunisasi dan Jangkitan yang Muncul. (2017). Kemas kini mengenai Imunisasi dan Kehamilan: Vaksinasi Tetanus, Difteria, dan Pertusis. ACOG. https://www.acog.org/clinical/clinical-guidance/comm Committee-opinion/articles/2017/09/update-on-immunization-and-pregnancy-tetanus-diphtheria-and-pertussis-vaccination .
  5. Merriam-Webster. (n.d.) Sejarah Perkataan 'Vaksin'. Merriam-Webster. Diakses pada 17 Februari 2021 dari https://www.merriam-webster.com/words-at-play/vaccine-the-words-history-aint-pretty .
  6. Morgan, A. J., & Poland, G. A. (2013). Edward Jenner dan penemuan vaksinasi-Rayuan untuk Edward Jenner Museum. Vaksin. Diperolehi dari https://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S0264410X13010013?via%3Dihub
  7. Nayer, Z. (2020, 16 Disember). Vaksinasi membuat perbezaan besar dalam mencapai kekebalan kawanan. Cetakan Pertama. Diakses pada 17 Februari 2021 dari https://www.statnews.com/2020/12/17/kalkulasi-jalan-kita-terhadap-imuniti/ .
  8. Pfizer. (2020, November). PF-07302048 (BNT162 Vaksin COVID-19 Berasaskan RNA) Protokol C4591001. Protokol Kajian Vaksin Pfizer. https://pfe-pfizercom-d8-prod.s3.amazonaws.com/2020-11/C4591001_Clinical_Protocol_Nov2020.pdf .
  9. Siegrist, C. A. (2016) Imunologi Vaksin. Pertubuhan Kesihatan Dunia. Penerbitan Elsevier. Diperolehi dari https://www.who.int/immunization/documents/Elsevier_Vaccine_immunology.pdf .
Lihat lagi